Ergonomi : Pengertian, Tujuan dan Prinsip

Ergonomi : Pengertian, Tujuan dan Prinsip

Ergonomi
Ergonomi : Pengertian, Tujuan dan Prinsip

Kembali lagi di media edukasi para pelajar dan umum, yakni Ilmu Pengetahuan IDSebagaimana judul yang telah kita lihat bersama, uraian singkat berikut ini berisikan penjelasan mengenai ergonomi. Mulai dari pengertian, tujuan, dan prinsip ergonomi untuk mencapai kesehatan kerja. Untuk menghemat waktu, langsung saja simak uraian selengkapnya di bawah ini.

 

Pengertian Ergonomi

Ergonomi berasal dari bahasa Yunani, ergon yang artinya kerja,  dan nomos artinya peraturan atau hukum. Sehingga secara harfiah ergonomi diartikan sebagai peraturan tentang bagaimana melakukan kerja, termasuk menggunakan peralatan kerja. Selanjutnya seirama dengan perkembangan kesehatan kerja ini, maka hal-hal yang mengatur antara manusia sebagai tenaga kerja dan peralatan kerja atau mesin juga berkembang menjadi cabang ilmu tersendiri. Sehingga dewasa ini, batasan ergonomi adalah ilmu penyesuaian peralatan dan pelengkapan kerja dengan kondisi dan kemampuan manusia, sehingga mencapai kesehatan kerja dan produktivitas kerja yang optimal. Dari batasan ini terlihat bahwa ergonomi tersebut terdiri dari dua sub sistem, yakni: sub sistem peralatan kerja,, dan sub sistem manusia. Sub sistem manusia ini terdiri dari bagian-bagian yang lain di antaranya: psikologi, latar belakang sosial, dan sebagainya. Oleh sebab itu, tujuan dari ergonomi ini adalah untuk menciptakan suatu kombinasi yang paling serasi antara sub sistem peralatan kerja dengan manusia sebagai tenaga kerja. Di berbagai negara tidak menggunakan istilah ergonomi, misalnya di negara-negara Skandinavia menggunakan istilah “Bioteknologi”. Sedangkan di negara-negara lain seperi Amerika Utara menggunakan istilah “Human Factors Engineering”.

 

Tujuan Ergonomi

Meskipun istilah ergonomi di berbagai negara berbeda-beda namun mempunyai misi tujuan yang sama. Dua misi pokok ergonomi adalah:

1. Penyesuaian antara peralatan kerja dengan kondisi tenaga kerja yang menggunakan. Kondisi tenaga kerja ini bukan saja aspek fisiknya saja (ukuran anggota tubuh: tangan kaki, tinggi badan), tetapi juga kemampuan intelektual atau berpikirnya. Cara meletakkan dan penggunaan mesin otomatis dan komputerisasi di suatu pabrik misalnya, harus disesuaikan dengan tenaga kerja yang akan mengoperasikan mesin tersebut, baik dari segi tinggi badan dan kemampuannya. Dalam hal ini, yang ingin dicapai oleh ergonomi adalah mencegah kelelahan tenaga kerja yang menggunakan alat-alat tersebut.

2. Apabila peralatan kerja dan manusia atau tenaga kerja tersebut sudah cocok, maka kelelahan dapat dicegah dan hasilnya lebih efisien. Hasil suatu proses kerja yang efisien berarti memperoleh produktivitas kerja yang tinggi.

Ergonomi
Ergonomi : Pengertian, Tujuan dan Prinsip

Dari uraian tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa, Tujuan Utama Ergonomi adalah : Mencegah kecelakaan kerja dan mencegah ketidakefisienan kerja (meningkatkan produksi kerja). Di samping itu, ergonomi juga dapat mengurangi beban kerja, karena apabila peralatan kerja tidak sesuai dengan kondisi dan ukuran tubuh pekerja akan menjadi beban tambahan kerja. Apabila dalam menyelesaikan pekerjaan orang tidak memerlukan peralatan, bukan berarti ergonomi tidak berlaku. Dalam hal ini ergonomi dapat berlaku, yakni bagaimana mengatur cara atau metode kerja sehingga meskipun hanya dengan meggunakan anggota tubuh saja pekerjaan itu dapat terselesaikan dengan efisien tanpa menimbulkan kelelahan. Misalnya bagaimana cara mengangkat beban berat secara ergonomis, dapat dilakukan menurut prosedur sebagai berikut:

1. Beban yang akan diangkat harus dipegang tepat dengan semua jari-jari.

2. Punggung harus diluruskan, beban harus diambil otot tungkai keseluruhan.

3. Kaki diletakkan pada jarak yang enak, sebelah kaki di belakang beban sekitar 60 derajat ke sebelah, dan kaki yang satunya diletakkan di samping beban menuju ke arah beban yang akan diangkat.

4. Dagu ditarik ke belakang agar punggung dapat tegak lurus.

5. Berat badan digunakan untuk mengimbangi berat badan.

6. Lengan harus dekat dengan badan.

 

Prinsip Ergonomi

Ergonomi juga dapat digunakan dalam mengkaji dan menganalisis faktor manusia dan peralatan kerja atau mesin dalam kaitannya dengan sistem produksi. Dari kajian atau analisis tersebut akan dapat ditentukan tugas-tugas apa yang diberikan kepada manusia, dan yang mana yang diberikan kepada mesin. Beberapa Prinsip Ergonomi di bawah ini antara lain dapat digunakan sebagai pegangan dalam program kesehatan kerja.

1. Sikap tubuh dalam melakukan pekerjaan sangat dipengaruhi oleh bentuk, susunan, ukuran dan penempatan mesin-mesin, penempatan alat-alat petunjuk, cara-cara harus melayani mesin (macam gerak, arah, kekuatan, dan sebagainya).

2. Untuk normalisasi ukuran mesin atau peralatan kerja harus diambil ukuran terbesar sebagai dasar, serta diatur dengan suatu cara, sehingga ukuran tersebut dapat dikecilkan dan dapat dilayani oleh tenaga kerja yang lebih kecil, misalnya: tempat duduk yang dapat dinaikturunkan, dan dimajukan atau diundurkan.

 

Penutup

Demikianlah uraian singkat seputar ergonomi, mulai dari pengertian, tujuan, dan prinsipnya. Semoga bermanfaat dan membantu para pembaca, khususnya para pelajar Indonesia dimana pun berada. Terima kasih atas perhatiannya, tetap semangat dalam menuntut ilmu, raih cita-cita mulia dan taklukan dunia dengan ilmu pengetahuan.

Share artikel ergonomi ini ke teman sekolahmu ya!

Daftar Pustaka

Ilmu Kesehatan Jilid 2 untuk SMK oleh Heru Nurcahyo–Jakarta : Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan, Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah, Departemen Pendidikan Nasional, 2008.

Partner : Contoh-Contoh.Com