Mobilitas Sosial : Pengertian, Jenis, Proses, Dampak

Mobilitas Sosial
Mobilitas Sosial

Mobilitas Sosial

Urbanisasi melejit dan lapangan kerja menyempit, inilah kondisi Kota Jakarta saat ini. Lantas, apa yang akan terjadi? Lihatlah fenomena pada peristiwa di atas! Para pendatang dari desa menunggu pekerjaan di bawah jembatan. Mereka berharap akan sukses dan jaya di kota impian itu. Dengan begitu, sepulang dari Jakarta mereka bisa menaklukkan hati gadis pujaannya serta membahagiakan sanak saudaranya. Namun, kenyataan tidak seindah harapan. Sebagian dari mereka memang ada yang berhasil. Namun, sebagian yang lain harus menelan kenyataan pahit. Ya, apa pun hasilnya, mereka telah melakukan mobilitas sosial.

Baca Juga : Manfaat Kegiatan Ekspor dan Impor

 

A. Pengertian Mobilitas Sosial

Di dalam bahasa Indonesia, mobilitas berarti gerak (KBBI : 2001). Oleh karena itu, mobilitas sosial (social mobility) adalah suatu gerak dalam struktur sosial (social structure). Dengan kata lain, mobilitas sosial dapat diarti- kan sebagai gerak perpindahan dari suatu status sosial ke status sosial yang lain. Oleh karena itu, mobilitas sosial disebut juga sebagai proses perpindahan sosial atau gerak sosial.

Setiap gerak cenderung menimbulkan perubahan, baik itu perubahan posisi maupun peralihan fungsi. Contoh seorang guru yang naik jabatan menjadi kepala sekolah. Maka terjadi perubahan jenjang kepegawaian sekaligus perubahan tugas. Demikian pula, seorang karyawan yang semula mendapat gaji bulanan Rp500.000,00 kemudian pindah pekerjaan karena tawaran gaji yang lebih tinggi. Proses tadi tidak saja terbatas pada individu-individu saja, akan tetapi juga pada kelompok-kelompok sosial. Dengan kata lain, perubahan dalam mobilitas sosial ini meliputi hubungan antarindividu dalam kelompok atau antara individu dan kelompok. Untuk dapat lebih memahami mengenai jenis-jenis, proses dan dampak mobilitas sosial, perhatikanlah materi-materi berikut ini.

Mobilitas Sosial
Mobilitas Sosial

 

B. Jenis-Jenis Mobilitas Sosial

Sebagaimana diutarakan pada bab sebelumnya bahwa suatu masyarakat tersusun atas beberapa lapisan sosial. Lapisan-lapisan ini muncul dikarenakan adanya ”sesuatu yang dihargai”. Dalam hal ini ”sesuatu yang dihargai” berupa uang, tanah, kekuasaan, ilmu pengetahuan, keturunan, dan lain-lain. Menurut Pitirim A. Sorokin, lapisan sosial merupakan ciri tetap dan umum dalam setiap masya- rakat yang hidup teratur.

Secara teoretis, semua manusia dapat dianggap sederajat. Akan tetapi, dalam kenyataannya terdapat kelompok-kelompok sosial yang berlaku universal dan menjadi bagian dari sistem sosial. Lapisan sosial tersebut dapat bersifat tertutup (closed social stratification)  maupun terbuka (open social stratification). Stratifikasi sosial tertutup membatasi kemungkinan pindahnya seseorang dari satu lapisan ke lapisan sosial yang lain. Sebaliknya, dalam sistem yang  terbuka, setiap anggota masyarakat mempunyai kesempatan berusaha dengan kecakapan sendiri untuk naik ke lapisan lain yang lebih tinggi, atau sebaliknya jatuh dari lapisan atas ke lapisan bawah. Lapisan sosial terbuka inilah yang memungkinkan terjadinya proses mobilitas sosial dalam masyarakat. Secara prinsipiil, terdapat tiga jenis mobilitas sosial, yaitu:

1. Mobilitas Sosial Horizontal

Mobilitas sosial horizontal diartikan sebagai suatu peralihan individu atau objek-objek sosial lain dari kelompok sosial satu ke kelompok sosial lain yang masih sederajat. Adanya gerak sosial horizontal, tidak menyebabkan terjadinya perubahan dalam derajat kedudukan seseorang ataupun suatu objek sosial. Misalnya, seseorang yang beralih kewarganegaraan, beralih pekerjaan yang sifatnya sederajat (dari tukang kayu menjadi tukang batu atau dari pengusaha tekstil menjadi pengusaha batik), melakukan transmigrasi, dan lain-lain. Dengan gejala sosial seperti itu, meskipun berpindah tempat atau beralih pekerjaan, kedudukan seseorang tetap setara dengan kedudukan se- belumnya.

2. Mobilitas Sosial Vertikal

Berbeda dengan mobilitas sosial horizontal, mobilitas sosial vertikal merupakan perpindahan individu atau objek sosial dari satu kedudukan ke kedudukan lain yang sifatnya tidak sederajat. Dalam sosiologi dikenal dua bentuk mobilitas sosial berdasarkan arahnya, yaitu social climbing dan social sinking.

a. Social Climbing (Mobilitas Sosial Vertikal Naik)
Mobilitas ini berlangsung manakala terjadi peningkatan kedudukan sosial seseorang dalam masyarakat. Contoh hampir dua puluh tahun Pak Joko bekerja di sebuah perusahaan sepatu. Oleh karena prestasi dan hasil kerja yang bagus, Pak Joko diangkat menjadi kepala bagian. Mobilitas vertikal naik mempunyai dua bentuk  utama, yaitu:
1) Masuknya orang-orang berstatus sosial rendah ke dalam lapisan sosial yang lebih tinggi. Misalnya, seorang pegawai biasa dinaikkan kedudukannya untuk mengisi jabatan manajer yang kosong.
2) Terbentuknya suatu lapisan sosial baru yang lebih tinggi. Misalnya, sejumlah tukang becak sepakat membentuk suatu perkumpulan dan mereka menunjuk salah satu rekan mereka untuk menjadi ketua.

b. Social Sinking (Mobilitas Sosial Vertikal Menurun)
Berbeda dengan gerak sosial vertikal naik, gerak sosial vertikal menurun ini berlangsung manakala terjadi perpindahan kedudukan sosial seseorang atau kelompok masyarakat dari lapisan sosial tinggi ke lapisan sosial yang lebih rendah.

Contoh, Pak Heru adalah seorang kepala sekolah di salah satu sekolah  menengah umum di daerahnya. Oleh karena melakukan kesalahan, maka jabatan Pak Heru diturunkan menjadi guru biasa. Mobilitas vertikal menurun mempunyai dua bentuk utama, yaitu:
1) Turunnya kedudukan individu ke kedudukan yang derajatnya lebih rendah, misalnya seorang juragan tekstil mendadak menjadi pengangguran karena pabrik tekstil yang telah dimilikinya bertahun-tahun hangus terbakar.
2) Tidak dihargainya lagi suatu kedudukan sebagai lapisan sosial atas. Misalnya, perkembangan yang semakin maju menjadikan gelar bangsawan seseorang tidak dipergunakan sebagai salah satu kriteria dalam strata sosial.

Sistem mobilitas sosial vertikal yang bersifat terbuka, memungkinkan seseorang untuk mencapai kedudukan sosial tertentu dalam masyarakat. Hal ini tergantung pada usaha dan kemampuan individu yang bersangkutan. Memang benar apabila ada anggapan bahwa anak seorang pengusaha memiliki peluang yang lebih baik dan lebih besar daripada anak seorang karyawan biasa. Akan tetapi, kebudayaan dalam masyarakat tidak menutup kemungkinan bagi anak karyawan tersebut untuk memperoleh kedudukan  yang  lebih  tinggi  daripada  kedudukan semula.

Bahkan, sifat terbuka dalam lapisan sosial dapat mendorong  dirinya untuk mencapai kedudukan yang lebih tinggi dan lebih terpandang dalam masyarakat.

3. Mobilitas Sosial Antargenerasi 

Mobilitas sosial antargenerasi ditandai oleh perkembangan atau peningkatan taraf hidup dalam suatu garis keturunan. Mobilitas seperti ini bukan menunjuk pada perkembangan keturunan itu sendiri, melainkan kenaikan kedudukan (status sosial) dari satu generasi ke generasi berikutnya. Dengan kata lain, mobilitas sosial antargenerasi yaitu perpindahan kedudukan seseorang/anggota masya- rakat yang terjadi antara dua generasi atau lebih. Contoh: generasi orang tua (ayah ibu) dengan generasi anak. Mobilitas antargenerasi dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu mobilitas sosial intergenerasi dan mobilitas intragenerasi.

a. Mobilitas Sosial Intergenerasi
Mobilitas sosial intergenerasi adalah perpindahan kedudukan sosial yang terjadi di antara beberapa generasi dalam satu garis keturunan. Mobilitas ini dibedakan menjadi dua, yaitu mobilitas sosial intergenerasi naik dan mobilitas sosial intergenerasi turun.

b. Mobilitas Sosial Intragenerasi
Mobilitas sosial intragenerasi adalah perpindahan kedudukan sosial seseorang atau anggota masyarakat yang terjadi dalam satu generasi yang sama. Mobilitas intragenerasi terbagi menjadi dua bentuk umum, yaitu mobilitas intragenerasi naik dan intragenerasi turun.

Mobilitas intragenerasi naik terjadi manakala dalam satu generasi yang sama terjadi kenaikan status sosial. Misalnya, seorang petani memiliki tiga orang anak yang memiliki pekerjaan sebagai berikut. Anak ke-1 bekerja sebagai petani, anak ke-2 bekerja sebagai pedagang, sedangkan anak ke-3 bekerja sebagai wira- usahawan yang sukses. Karena tingkat ekonominya lebih baik, maka anak ke-3 tersebut mampu memberi modal kepada kedua kakaknya untuk membuka usaha tertentu. Mereka berdua akhirnya mampu meningkatkan taraf kehidupan masing-masing.

Mobilitas intragenerasi turun, apabila dalam satu generasi yang sama terjadi penurunan status sosial. Contoh, seorang dokter memiliki dua orang anak. Anak pertama bekerja sebagai seorang kontraktor yang berhasil di kota besar, sedangkan adiknya hanya- lah seorang pedagang kain di pasar tradisional. Pada suatu hari kios adiknya mengalami kebakaran, hasil dagangannya ludes terbakar. Saat itu sang adik benar-benar terpuruk. Kakaknya ber- usaha membantu memulihkan keadaan ekonomi adiknya dengan menggunakan uang perusahaan. Alhasil, usaha sang kakak menjadi bangkrut dan dililit utang. Lantas, kedua bersaudara itu ber- sepakat membuka usaha dagang dari awal. Berdasarkan peristiwa ini, terlihat adanya penurunan status atau kedudukan dalam satu generasi.

 

C. Proses Mobilitas Sosial

Mobilitas sosial merupakan fenomena umum yang sering terjadi dalam kehidupan sosial masyarakat. Melalui mobilitas inilah keadaan masyarakat menjadi semakin dinamis dan bukan statis. Perpindahan mampu memberikan dorongan masyarakat untuk terus maju mencapai suatu tingkatan yang dikehendaki. Terjadinya suatu gerak sosial bukan merupakan sebuah fakta yang begitu saja, namun membutuhkan proses yang cukup lama. Selain itu, terjadinya gerak sosial di- pengaruhi oleh beberapa faktor pendorong yang tentunya mampu membawa individu ke suatu perpindahan. Lantas, bagaimana proses terjadinya mobilitas sosial?

Mobilitas Sosial
Mobilitas Sosial

1. Proses Terjadinya Mobilitas Sosial

Terjadinya mobilitas sosial berkaitan erat dengan hal-hal yang dianggap berharga di masyarakat. Oleh karena itu, kepemilikan atas hal-hal tersebut akan menjadikan seseorang menempati posisi atau kedudukan yang lebih tinggi. Akibatnya, dalam masyarakat terdapat penggolongan yang mempengaruhi struktur sosial. Hal-hal tersebut antara lain kekayaan, kekuasaan, kehormatan, dan ilmu pengetahuan (Soerjono Soekanto : 1987).

a. Kekayaan
Barang siapa memiliki kekayaan paling banyak, maka orang tersebut akan termasuk dalam lapisan teratas. Kekayaan dapat dilihat dari bentuk rumah, kendaraan pribadi, cara berpakaian, dan lain-lain.

b. Kehormatan
Ukuran kehormatan, mungkin terlepas dari ukuran kekayaan atau kekuasaan. Orang yang paling disegani dan dihormati akan mendapat tempat yang teratas. Ukuran semacam ini banyak dijumpai pada masyarakat tradisional. Pada umumnya, mereka terdiri atas golongan tua atau pernah berjasa besar kepada masyarakat.

c. Kekuasaan
Barang siapa memiliki kekuasaan dan wewenang ter- besar, maka ia akan menempati lapisan yang tertinggi.

d. Ilmu Pengetahuan
Ilmu pengetahuan dipakai sebagai ukuran dalam pelapisan sosial oleh masyarakat yang menghargai ilmu pengetahuan. Akan tetapi, ukuran tersebut kadang-kadang menyebabkan terjadinya akibat-akibat yang negatif, karena ternyata bukan mutu ilmu pengetahuan yang kemudian dijadikan ukuran, akan tetapi gelar kesarjanaanlah yang dijadikan ukuran. Hal ini mengakibatkan muncul usaha-usaha untuk men- dapatkan gelar meskipun dengan cara yang tidak halal.

Hal-hal tersebut yang menjadikan pelapisan sosial muncul dalam masyarakat. Sebagai contohnya, dalam masyarakat yang menghargai kekayaan material, maka semakin banyak kekayaan material yang dimilikinya semakin membuat seseorang menempati posisi yang tinggi.

Dalam setiap lapisan masyarakat terdapat hak-hak dan kewajiban yang harus dilakukan. Oleh karena itu, setiap masyarakat harus menempatkan individu pada tempat-tempat tertentu dalam struktur sosial dan mengharuskan mereka untuk melakukan apa yang menjadi kewajibannya. Individu bersedia melaksanakan kewajiban sesuai dengan posisinya, maka masyarakat memberikan balas jasa yang berupa pangkat dan kedudukan. Ketika individu melakukan kewajibannya, secara langsung individu tersebut mendapat hak-hak yang biasanya akan mempermudah kehidupannya.

Hak-hak dan kewajiban individu dalam suatu masyarakat tergantung pada penempatan individu itu dalam pelapisan masyarakat. Semakin tinggi kedudukan sosial seseorang dalam pelapisan masyarakat, maka hak-hak yang diperolehnya semakin mempermudah kehidupannya. Contoh, anggota DPR, dengan menduduki jabatan tersebut individu akan memperoleh hak-hak tertentu yang akan mempermudah kehidupannya.

Oleh karena itu, banyak orang berlomba-lomba mencapai posisi teratas. Namun demikian, untuk mencapai keduduk- an sosial tertinggi dibutuhkan kemampuan dan juga kerja keras. Tidak banyak individu yang dapat memenuhi syarat. Bahkan hanya segolongan kecil dalam masyarakat. Oleh sebab itu, pada umumnya jumlah warga lapisan atas (upper class) tidak terlalu banyak apabila dibandingkan dengan lapisan menengah (middle class) dan lapisan  bawah (lower class). Lapisan sosial tersebut terlihat dalam skema di samping.

Pada umumnya, golongan yang berada dalam lapisan atas,  dianggap  memiliki  kedudukan  tinggi yang bersifat kumulatif. Artinya mereka yang memiliki banyak harta akan mudah memperoleh kekuasaan atau kehormatan.

2. Faktor Pendorong, Penghambat, dan yang Mempengaruhi Mobilitas Sosial

Sebagaimana telah diungkapkan bahwa terjadinya mobilitas sosial didorong oleh situasi dan kondisi lingkungan setempat. Secara umum situasi yang dapat mendorong terjadinya mobilitas sosial antara lain:

a. Struktur Sosial
Struktur sosial yang ada mendorong seseorang untuk melakukan mobilitas sosial. Dalam hal ini berarti perpindahan status sosial dapat terjadi apabila status sosial tinggi yang dituju memang benar ada, masih menyediakan ruang untuk diisi dan mudah memper- olehnya. Misalnya, sekelompok buruh tidak dapat menjadi karyawan pabrik, karena pabrik yang dituju tidak membuka lowongan pekerjaan atau seseorang pengamen tidak sanggup meng- angkat status sosialnya menjadi sarjana, karena tidak memiliki ijazah SMA.

b. Individu
Tidak semua orang mampu meningkatkan status sosialnya, walaupun suatu status sosial tinggi telah tersedia. Orang dari status sosial rendah tidak dapat secara otomatis menempati status sosial tinggi ter- sebut. Misalnya, seseorang mengadu nasib ke Jakarta untuk berjuang memperoleh pekerjaan. Di Jakarta tersedia berbagai macam kesempatan kerja. Akankah orang tersebut dapat menempati peluang kerja yang tersedia? Belum tentu! Hal tersebut sangat bergantung pada kecakapan, keterampilan, dan kemampuan orang tersebut. Penentu inilah yang dinamakan faktor individu. Dilihat dari pengaruhnya, faktor individu ini ternyata lebih menentukan dibandingkan faktor struktur. Semakin tinggi kemampuan individu, semakin besar kesempatannya untuk meningkatkan status sosialnya.

Selain itu, dalam proses mobilitas sosial terdapat faktor yang mempengaruhi serta menghambat terjadinya mobilitas sosial dalam masyarakat. Adapun faktor-faktor tersebut antara lain:

a. Faktor-faktor yang menghambat mobilitas sosial, yaitu:

1) Kebudayaan
Kebudayaan dalam suatu masyarakat mampu menjadi peng- hambat terjadinya mobilitas sosial. Kebudayaan yang dimaksud adalah kebudayaan yang bersifat tradisional. Lain halnya dengan masyarakat modern. Dalam masyarakat modern justru memberikan peluang terjadinya mobilitas sosial sebagai akibat kemajuan teknologi, komunikasi, dan transportasi.

2) Lingkungan Asal
Keterbukaan lingkungan asal akan mempercepat terjadinya mobilitas sosial. Namun sebaliknya, apabila di lingkungan asal bersifat tertutup maka akan memperlambat mobilitas sosial.

3) Tradisi
Dalam suatu masyarakat tentunya memiliki tradisi masing- masing. Di mana tradisi ini digunakan sebagai patokan- patokan atau pedoman dalam bertingkah laku. Jika dalam tradisi masyarakat masih menganut paham-paham kolot besar kemungkinan mobilitas tidak terjadi.

4) Ekonomi
Dalam hal ini keadaan ekonomi yang serbakekurangan akan sulit untuk mengikuti dan menyesuaikan dengan kedudukan yang dimasukinya.

b. Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi mobilitas sosial, yaitu:

1) Status Sosial
Status sosial tidak terlepas dari pembawaan yang dimiliki  oleh orang tuanya. Oleh karena itu, apabila seorang anak tidak merasa puas dengan kedudukan orang tuanya, ia dapat berusaha untuk meraih kedudukan yang lebih tinggi daripada orang tuanya.

2) Keadaan Ekonomi
Mobilitas sosial geografis sering terjadi apabila sumber daya alam di daerah padat penduduk sudah tidak mampu mencukupi kebutuhan untuk hidup. Sehingga penduduk cenderung mencari lahan subur di daerah lain melalui migrasi/perpindahan antarwilayah.

3) Situasi Politik
Apabila situasi politik suatu wilayah negara tidak menjamin terhadap keamanan penduduk, mobili- tas sosial akan terjadi, mereka akan berpindah men- cari daerah yang aman.

4) Motif-Motif Keagamaan
Adanya kelompok-kelompok yang menekan terhadap umat beragama lainnya mengakibatkan kelompok-kelompok yang merasa tertekan tersebut memilih untuk mengadakan mobilitas sosial.

5) Masalah Kependudukan
Semakin sempitnya lahan permukiman men- dorong orang untuk mencari tempat-tempat atau wilayah yang masih memungkinkan untuk ber- mukim.

6) Keinginan Melihat Daerah Lain
Muncul gagasan untuk melihat daerah lain menim- bulkan ide terjadinya mobilitas secara geografis. Selain itu juga memungkinkan terjadinya per- pindahan masyarakat dari suatu laporan sosial ke laporan sosial yang lain dengan cara alih potensi dengan membandingkan besarnya pendapatan atau gaji yang lebih besar.

 

D. Dampak Mobilitas Sosial

Tidak dapat dimungkiri adanya mobilitas sosial mendorong timbulnya perubahan posisi atau kedudukan sosial seseorang dalam masyarakat. Situasi ini tentunya membawa pengaruh tersendiri terhadap sistem pelapisan yang ada. Segala bentuk perubahan menimbulkan dampak bagi masyarakat. Begitu juga dalam proses  mobilitas sosial. Jika perubahan kedudukan atau posisi seseorang dapat diterima oleh masyarakat maka akan tercipta kerja sama. Namun, keadaan menjadi berbeda apabila perubahan status atau kedudukan ditolak dan tidak diakui oleh masyarakat. Secara garis besar, dampak dari mobilitas terbagi menjadi dua bentuk umum, yaitu konflik dan penyesuaian.

1. Terjadinya Konflik Sosial

Sebagaimana telah diungkapkan pada bab sebelumnya bahwa konflik merupakan salah satu fenomena sosial yang sering terjadi  dalam kehidupan masyarakat. Perubahan-perubahan yang ada mampu menjadi pemicu munculnya konflik. Dalam mobilitas sosial konflik cenderung dikarenakan adanya benturan berbagai nilai beserta kepentingan-kepentingan tertentu. Benturan ini terjadi karena masyarakat belum siap untuk menerima sebuah perubahan. Sebagian masyarakat ingin mengubah aturan-aturan dan nilai untuk mendapat- kan pengakuan akan status baru yang dimilikinya. Namun, sebagian lagi menolak dan berusaha mempertahankan nilai dan aturan yang sudah ada. Perbedaan ini memicu sebuah konflik di masyarakat. Masing-masing pihak cenderung mempertahankan kepentingan dan saling menggagalkan kepentingan masyarakat lain. Secara umum konflik yang muncul berupa konflik antarkelas sosial, konflik antarkelompok sosial, dan konflik antargenerasi.

a. Konflik Antarkelas
Pada bab sebelumnya telah diungkapkan bahwa dalam masyarakat terdapat kelas-kelas sosial. Dalam setiap kelas sosial memiliki hak dan kewajiban yang berbeda-beda. Semakin tinggi kelas sosial seseorang maka semakin mudah seseorang mengakses sesuatu. Sebaliknya, semakin rendah status sosialnya maka semakin sulit seseorang mendapatkan sesuatu. Situasi ini mendorong munculnya kecemburuan sosial yang akhirnya timbul rasa iri, tidak puas, dan lain-lain.

Dalam mobilitas sosial, konflik antarkelas sosial tampak apabila ada seseorang yang masuk ke dalam kelas sosial tertentu, namun mendapatkan penolakan terhadap masyarakat sekitar. Konflik ini dapat terwujud melalui tiga bentuk utama. Pertama, reaksi negatif dari warga lama terhadap warga baru dari kelas sosial. Misalnya, seorang staf di perusahaan diangkat menjadi kepala bagian. Kehadirannya menjadi seorang kepala bagian baru akan sulit diterima oleh para kepala bagian yang lama. Hal ini dikarenakan para kepala bagian yang lama terbiasa memperlaku- kannya sebagai staf.

Demikian sebaliknya, seorang kepala bagian, yang diturunkan jabatannya menjadi staf atau karyawan biasa. Dia akan sulit menerima kenyataan tersebut, terutama kepada sesama staf yang selama ini selalu menghormatinya. Bentuk konflik tersebut merupakan bentuk kedua, di mana terdapat reaksi negatif individu terhadap perlakuan masyarakat, sehubungan dengan kelas sosialnya yang baru. Ketiga, reaksi negatif masyarakat terhadap kelas sosial baru. Misalnya, pembangunan kompleks apartemen mewah di antara perkampungan kumuh yang berakibat pada munculnya kesenjang- an sosial dan kecemburuan sosial sebagai reaksi negatif warga perkampungan kumuh tersebut.

b. Konflik Antarkelompok Sosial
Perpindahan status atau kedudukan bukan hanya terjadi pada kelas-kelas sosial dalam masyarakat, melainkan terjadi pula pada kelompok-kelompok sosial dalam masyarakat. Mobilitas sosial yang terjadi pada kelompok-kelompok sosial dapat kita amati dari adanya persaingan antarkelompok sosial untuk berebut kekuasaan, misalnya untuk memenangkan pemilihan umum, suatu partai politik tertentu tidak segan-segan menekan, menyingkirkan, dan menghantam partai politik. Konflik antarkelompok dapat juga terjadi akibat perlakuan dari penguasa terhadap rakyatnya. Contoh, politik apartheid di Afrika Selatan. Rakyat berkulit hitam merasa tertindas oleh penguasa kulit putih. Akibatnya, muncul kerusuhan di berbagai tempat. Selain itu, konflik antarkelompok sosial dapat dilakukan sekelompok orang akibat fanatisme. Misalnya, para suporter sepak bola yang rela berkelahi demi membela timnya.

c. Konflik Antargenerasi
Adanya pergeseran nilai yang disepakati dalam hubungan antara generasi yang satu dengan generasi yang lain juga dapat menyebabkan konflik antargenerasi. Konflik ini terjadi manakala tata hubungan yang selama ini berlaku, tidak diakui lagi atau bahkan tidak dipersoalkan lagi oleh generasi yang lebih muda. Generasi muda menghendaki adanya perubahan dalam hal pola hidup dan budaya. Akan tetapi, generasi tua tetap menganggap bahwa pola hidup dan budaya mereka selama ini adalah pola hidup dan budaya yang terbaik. Misalnya, seorang pemuda yang enggan membungkukkan badan apabila bertemu dengan orang yang lebih tua, karena menganggap hal tersebut tidak perlu. Sementara itu generasi tua menganggap bahwa sikap membungkukkan badan sangat perlu, sebagai tanda penghormatan terhadap orang lain yang lebih tua.

Mobilitas Sosial
Mobilitas Sosial

2. Penyesuaian

Setiap perubahan yang terjadi akan menimbulkan konflik dalam masyarakat. Sebagaimana telah dijelaskan di depan, konflik yang terjadi akibat mobilitas sosial mendorong warga masyarakat untuk mengadakan penyesuaian terhadap perubahan yang ada. Jika penyesuaian dapat dilakukan, maka akan terhindar dari konflik yang berkepanjang- an, keteraturan tercipta, dan masyarakat mendapatkan ketenangan dalam menjalankan aktivitasnya. Dengan demikian, konflik mampu membentuk stabilitas sosial baru. Umumnya penyesuaian terhadap perubahan sebagai akibat mobilitas sosial berupa perlakuan baru masyarakat terhadap kelas sosial, kelompok sosial, dan generasi tertentu, penerimaan individu atau sekelompok warga akan ke- dudukannya yang baru, pergantian dominasi dalam suatu kelompok sosial atau masyarakat.

Tambahan 1:

Pendidikan dan Mobilitas Sosial

Pendidikan dipercaya menjadi salah satu faktor yang akan mempercepat terjadinya mobilitas sosial. Fungsi pendidikan sebagai sebuah proses penyeleksian untuk menempatkan orang pada masyarakat sesuai dengan kemampuan dan keahlian. Pendidikan menjadi sinkron dengan tujuan mobilitas sosial karena di dalam mobilitas sosial yang terpenting adalah kemampuan dan keahlian seseorang.

Pendidikan hanya akan menempatkan seseorang sesuai dengan potensi dan keahlian yang ia miliki dan karenanya seorang anak buruh misalnya mungkin saja memegang jabatan penting di sebuah perusahaan sekiranya ia memiliki latar belakang pendidikan yang memang sesuai.

Akan tetapi, pendidikan dapat mempercepat proses mobilitas sosial dalam sebuah masyarakat, tentulah harus ada beberapa prasyarat yang memadai. Prasyarat yang pertama adalah adanya kesempatan yang sama bagi setiap orang untuk memperoleh pendidikan itu sendiri. Kesempatan yang sama itu tidaklah semata tercantum dalam aspek legal atau hukum belaka, melainkan diwujudkan menjadi sebuah tindakan afirmatif (affirma- tive action). Yang dimaksud dengan affirmative action yaitu segala tindakan yang bertujuan membantu kelompok-kelompok yang minoritas secara ekonomi, ras, agama, gender, atau kelompok penyandang cacat agar mendapat kesempatan yang sama dalam bidang politik, ekonomi, sosial, hukum, kesehatan, dan pendidikan. Prasyarat kedua agar pendidikan dapat mempercepat mobilitas sosial adalah meratanya mutu pendidikan antara daerah perkotaan dan daerah pedesaan, antara sekolah swasta dan sekolah negeri.

Menjamurnya sekolah-sekolah swasta plus barangkali merupakan sebuah fenomena yang cukup menarik. Ibarat pisau bermata dua, di satu sisi hadirnya sekolah swasta tersebut menawarkan pendidikan alternatif bagi sebagian masyarakat kita. Di sisi lain, biaya pendidikan yang harus dibayar masyarakat untuk menikmati pendidikan di sekolah swasta tersebut tidaklah sedikit, jika tidak dikatakan sangat tinggi. Akibatnya, hanya masyarakat dari kelompok menengah ke atas yang dapat menikmati pendidikan alternatif tersebut sehingga alih-alih mempercepat mobilitas sosial, dengan situasi seperti ini pendidikan justru berpeluang untuk memperlebar jurang perbedaan antara kelompok-kelompok masyarakat.

Ketika kedua prasyarat di atas tersebut dipenuhi, barulah pendidikan memiliki peluang untuk mempercepat proses mobilitas sosial di sebuah negara. Meskipun demikian, beberapa penelitian di bidang sosiologi pendidikan menunjukkan bahwa hubungan antara pendidikan dan mobilitas sosial tidaklah terlalu signifikan.

 

Tambahan 2 :

Dampak Mobilitas Sosial pada Individu

Dinamika sosial menggambarkan terjadinya perubahan posisi atau kedudukan sosial seseorang dalam suatu kelompok. Pasang surut ataupun keluar masuknya anggota masyarakat yang baru akan menyebabkan perubahan status/kedudukan sosial bagi seseorang atau kelompok yang bersangkutan.

Dampak mobilitas sosial tidak hanya dialami oleh suatu kelompok masyarakat, namun dialami pula oleh suatu individu. Dampak mobilitas bagi individu ini berupa:

a. Konflik Status (Status-Conflict)

Seseorang dalam masyarakat pada umumnya memiliki beberapa kedudukan sekaligus. Di antara beberapa kedudukan itu hanya ada satu yang menonjol. Biasanya masyarakat hanya melihat pada kedudukan utama yang menonjol tersebut. Atas dasar itulah, individu digolongkan dalam kelas-kelas tertentu dalam masyarakat. Seseorang yang memiliki kedudukan sebagai kepala keluarga, ketua RT, dan anggota kepolisian, memiliki satu kedudukan yang paling menonjol, yaitu sebagai anggota kepolisian. Ketika ia harus menangkap anaknya sendiri karena telah melakukan tindak kejahatan, maka statusnya sebagai anggota kepolisian mengharuskan ia melakukan kewajiban, walaupun statusnya sebagai kepala rumah tangga menentangnya. Jadi, konflik status dalam kehidupan individu ini berupa pertentangan antara dua status yang saling berbeda dalam diri seseorang, yang disebabkan adanya kepentingan dari status-status yang saling bertentangan.

b. Konflik Peranan (Conflict of Roles)

Peranan (role) merupakan aspek yang dinamis dari kedudukan atau status. Akibat adanya perubahan status, maka peranan pun ikut pula berubah sejalan dengan adanya konflik status. Apabila dalam suatu masyarakat terdapat individu yang tidak mampu menjalankan peranannya seperti yang diharapkan oleh masyarakat, maka individu tersebut dapat disebut mengalami konflik peranan. Jadi, konflik peranan adalah suatu keadaan dalam diri seorang individu yang tidak dapat melaksanakan tugas sesuai dengan peranan yang disandangnya.

 

DAFTAR PUSTAKA

Sosiologi: untuk SMA/MA kelas XI / Oleh Vina Dwi Laning; editor Marina Meinaris Wari. — Jakarta: Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional, 2009.

Partner : Contoh-Contoh.Com