Jenis Jenis protista

Jenis Jenis protista
Jenis Jenis protista

Jenis Jenis protista

Protista terbagi kedalam 3 jenis atau kelompok, yaitu : protozoa, algae dan myxomycetes.

Baca Juga : Faktor yang Mempengaruhi Pertumbuhan dan Perkembangan Tumbuhan

A. Protozoa

Protozoa merupakan protista uniseluler yang bergerak dan mendapatkan makanan seperti hewan. Protozoa hidup di air tawar, laut, tanah, bahkan didalam tubuh makhluk hidup lain. Sebagian besar hidup bebas, sedangkan lainnya adalah parasit. Dalam ekosistem perairan, protozoa hidup bebas sebagai zooplankton, maupun sebagai zoobentos. Protozoa parasit sering mengakibatkan penyakit serius pada manusia, misalnya malaria, disentri, dan giardiasis. Berdasarkan alat geraknya, Protozoa dibedakan menjadi empat filum, yaitu Rhizopoda, Mastigophora, Ciliata, dan Sporozoa.

1. Rhizopoda

Rhizopoda (Sarcodina) termasuk hewan bersel satu dengan ciri- ciri, antara lain memiliki alat gerak berupa kaki semu (pseudopodia), hidup bebas, ada yang parasit, dan bentuk tubuh tidak tetap. Ada beberapa macam kaki semu, yaitu lobidia (dengan ujung tumpul), filofidia (halus dan ujung meruncing), dan aksopodia (teratur dari satu titik pusat).
Contoh Rhizopoda, antara lain Amobea proteus, hidup bebas dalam perairan tawar yang kaya bahan organik; Entamoeba histolytica, penyebab disentri amoeba (amoebiasis), hidupnya dalam usus halus manusia dan merusak jaringan darah atau getah bening; Entamoeba gingivalis, dapat merusak gigi; Entamoeba coli, dapat membantu membusukkan makanan dan membentuk vitamin k; Arcella sp, hidup di air tawar, memiliki kerangka dari zat kitin;  Difflugia sp, hidup di air tawar, tubuhnya di tempeli pasir;  Foraminifera sp, hidup di laut sebagai indikator adanya minyak bumi; dan Radiolaria sp, hidup di laut sebagai bahan penggosok.

2. Mastigophora

Ciri-ciri Mastigophora (Flagellata), yaitu mempunyai flagel (bulu cambuk) sebagai alat gerak. Beberapa Mastigophora hidup sebagai parasit atau hidup bebas di habitat air laut dan air tawar. Permukaan tubuhnya dilapisi oleh kutikula sehingga bentuknya tetap. Mastigophora memiliki dua macam protoplasma, yaitu, ektoplasma (lapisan luar) yang memadat dan lapisan dalam berupa endoplasma yang berwujud agak encer. Mastigophora atau Flagellata terdiri atas Phytoflagellata dan Zooflagellata.
Volvox sp (Chlorophyta, phytoflagelata), hidup berkoloni, berbentuk seperti bola dan dilapisi oleh lapisan lendir. Noctiluca miliaris (Dinophyta, zooflagellata), dapat menghasilkan bioluminens sehingga pada malam hari apabila terjadi blooming spesies ini, air laut akan tampak bercahaya. Zooflagellata bersifat heterotrof dan sebagian besar hidup sebagai parasit. Trypanosoma gambiense merupakan salah satu contoh zooflagellata yang menyebabkan penyakit tidur Afrika. Contoh flagellata lainnya adalah Leishmania tropica yang menyebabkan penyakit Leishmaniasis kulit di negara- negara AsiaTrypanosoma gambiense merupakan salah satu contoh zooflagellata yang menyebabkan penyakit tidur Afrika. Contoh flagellata lainnya adalah Leishmania tropica yang menyebabkan penyakit Leishmaniasis kulit di negara-negara Asia.

3. Ciliata

Ciliata (Infusoria) mempunyai alat gerak berupa silia, (bulu getar). Protozoa ini hidup bebas atau parasit. Bentuk tubuhnya tetap. Cara reproduksinya adalah aseksual dan seksual. Reproduksi aseksual dilakukan dengan cara membelah diri dan reproduksi seksual dilakukan dengan cara konjugasi. Contoh Ciliata, antara lain: Paramecium caudatum (hewan sandal), memiliki cara reproduksi unik; Balantidium coli, hidup pada usus besar manusia, penyebab diare berdarah; Stentor sp dengan bentuk tubuh seperti terompet; Vorticella sp dengan bentuk tubuh seperti lonceng; Didinum sp sebagai peredator di air tawar; dan Stylomychia koloninya berbentuk seperti cakar.

Perkembangbiakan Paramecium caudatum secara konjugasi adalah sebagai berikut:
a. Dua Paramecium bersatu melalui lekukan mulut.
b. Masing-masing mikronukleus mengalami meiosis menghasilkan makronukleus haploid.
c. Tiga mikronukleus berdegenerasi.
d. Mikronukleus yang tersisa membelah menjadi dua, tetapi tidak sama besar; mikronukleus yang lebih kecil dipertukarkan.
e. Dua mikronukleus pada masing-masing Paramecium membelah menjadi satu.
f. Kedua Paramecium memisahkan diri
g. Mikronukleus yang melebur membelah secara mitosis sebanyak tiga kali menghasilkan delapan mikronukleus identik.
h. Mikronukleus menghasilkan degenerasi. Empat mikronukleus lainnya tetap sebagai mikronukleus. Tiga mikronukleus berdegenerasi, dan hanya satu mikronukleus yang tinggal.
i. Paramecium membelah sebanyak dua kali untuk mendapatkan
paramecium anak.

4. Sporozoa

Sporozoa tidak mempunyai alat gerak. Sporozoa hidup sebagai parasit dan menghasilkan spora (endospora) dalam daur hidupnya. Cara reproduksi sporozoa adalah dengan cara aseksual dan seksual. Cara aseksual dilakukan dengan pembelahan biner dan skizogoni, sedangkan cara seksual dilakukan dengan sporogoni. Pada penyakit malaria, apakah masa sporulasi pada bebagai jenis penyakit malaria akan selalu sama?
Contoh anggota Sporozoa adalah Plasmodium yang merupakan penyebab malaria pada manusia. Terdapat empat jenis Plasmodium yang masing-masing yang menyebabkan tipe penyakit malaria yang berbeda. Keempat jenis Plasmodium tersebut adalah Plasmodium falciparum, penyebab malaria tropikana dengan masa sporulasi tidak
tentu; Plasmodium vivax, penyebab malaria tertina dengan masa sporulasi 48 jam; Plasmodium malariae, penyebab malaria kuartana dengan masa sporulasi 72 jam; dan Plasmodium ovale, penyebab malaria yang memiliki masa sporulasi hampir sama dengan malaria tertina.
Reproduksi secara aseksual yang terjadi dalam eritrosit manusia disebut skizogoni dan secara seksual yang terjadi dalam lubang atau dinding usus nyamuk Anopheles, disebut sporogoni. Selain itu, juga terjadi peristiwa yang disebut sporulasi, yaitu fase dimana terjadi pecahnya sel darah merah karena terinfeksi oleh Plasmodium. Keluarnya merozoit-merozoit baru dari eritrosit yang pecah menyebabkan suhu tubuh penderita malaria naik.
Pemberantasan Plasmodium penyebab malaria dilakukan dengan cara memutus daur hidupnya, yaitu membersihkan lingkungan di sekitar kita yang dapat menjadi sarang nyamuk dengan gerakan 3M (menguras, menimbun, dan membakar). Adapun untuk pencegahan, kalian dapat menggunakan kelambu waktu tidur dan obat atau lotion anti nyamuk.

B. Algae (ganggang)

Algae atau ganggang merupakan makhluk hidup mirip tumbuhan yang termasuk kingdom Protista. Sebagian besar Algae merupakan makhluk hidup uniseluler, sebagian lagi merupakan makhluk hidup multiseluler yang berukuran besar. Algae berbeda dari protozoa karena mampu membuat makanan sendiri melalui proses fotosintesis, seperti tumbuhan. Hal itu karena Algae memiliki klorofil. Namun, Algae berbeda dari tumbuhan karena tidak memiliki diferensiasi jaringan dan tidak memiliki akar, daun,atau batang yang sesungguhnya. Tubuh ganggang disebut talus.
Struktur reproduksinya juga berbeda dari tumbuhan; algae membentuk gamet di dalam terdapat gametangia yang multiseluler. Oleh karena itu, Algae dimasukkan dalam kingdom Protista.
Sebagian besar algae memiliki habitat di perairan. Sel-sel Algae mengandung pirenoid, yaitu organ pembentuk dan penyimpanan amilum. Ada empat strukutur tubuh Algae, yaitu uniseluler, koloni, filamentous, dan multiseluler. Berdasarkan dominasi pigmennya,

Algae dibedakan menjadi enam filum, yaitu Chlorophyta, Phaeophyta, Chrysophyta, Rhodophyta, Euglenophyta, dan Pyrophyta.

1. Chlorophyta

Chlorophyta (ganggang hijau) merupakan makhluk hidup bersell tunggal atau banyak. Hidup soliter (sendiri), berkoloni (berkelompok) berupa benang bercabang, atau berbentuk lembaran. Habitat di air sebagai plankton, bentos, dan perifiton serta juga dapat hidup di tanah yang basah atau lembab. Reproduksi secara vegetatif berlangsung dengan fragmentasi, yaitu pemutusan bagian tubuh tumbuhan, sedangkan secara generatif berlangsung melalui peleburan dua sel yang disebut konjugasi.

Chlorophyta bermacam-macam, ada yang bersel satu tidak dapat bergerak, bersel satu dapat bergerak, berbentuk filamen (benang), dan berbentuk lembaran.

Chlorophyta bersel satu yang tidak dapat bergerak, contohnya adalah Chlorococcum, hidup di air tawar dan berkembang biak secara seksual dengan isogami. Isogami adalah penyatuan dua sel kelamin (gamet) yang sama bentuk dan ukurannya. Contoh lain adalah Chlorella yang hidup di air tawar, air laut, dan di tempat-tempat basah. Ciri-cirinya, tubuh berbentuk seperti bola, protoplasma berbentuk seperti mangkuk, dan mengandung protein tinggi sehingga merupakan alternatif sumber makanan baru.
Chlorophyta bersel satu yang dapat bergerak, contohnya Chlamydomonas dengan ciri-ciri bersel tunggal (Gambar  6.4).  Bentuk bulat dengan 2 flegella, memiliki 1 vakuola, 1 inti, kloroplas, stigma (bintik mata), dan pirenoid yang merupakan pusat pembentukan zat tepung (amilum). Habitat Chlamydomonas adalah  di air payau, air laut, dan di tanah. Chlamydomonas berkembang biak dengan cara membelah diri dan konjugasi. Hasil konjugasi Chlamydomonas berupa zigospora.
Chloropyhyta berkoloni dapat bergerak, yaitu Volvox globator, memiliki ciri-ciri koloni berbentuk seperti bola berflagel. Habitatnya di air tawar. Dalam koloni diantara sel-sel Volvox globator ada plasmosdesmata, yaitu penghubung antara satu sel dengan sel lain berupa benang-benang sitoplasma.
Chlorophyta berkoloni tidak bergerak, contohnya Hidrodyction dengan ciri-ciri tubuh berbentuk seperti jala. Air tawar merupakan habitat koloni ini. Hidrodyction yang berkembang biak dengan fragmentasi akan membentuk zoospora, sedangkan Hidrodyction berkembang biak dengan konjungsi akan membentuk zigospora.
Chlorophyta berbentuk filamen (benang), contohnya Spirogyra dengan ciri-ciri tubuh berbentuk benang. Spirogyra memiliki kloroplas berbentuk pita melingkar (spiral), habitatnya di air tawar. Berkembang biak dengan fragmentasi dan konjugasi. Contoh lain adalah Oedogonium yang hidup di habitat air tawar. Oedogonium berkembang biak secara vegetatif dengan zoospora berflagel banyak dengan cara generatif dengan penyatuan ovum dan sperma. Apabila sel telur dan sperma berasal dari satu talus disebut homotalus dan apabila berlainan talus disebut heterothalus.
Contoh Chlorophyta yang berbentuk lembaran adalah Ulva (selada laut). Habitat makhluk hidup ini di perairan laut maupun perairan payau yang dangkal dengan cara menempel pada substrat berbatu dengan menggunakan holdfast. Makhluk hidup ini berkembang biak secara vegetatif dengan spora berflagel 4 dan secara generatif dengan membentuk zigospora yang akan lepas menjadi individu baru. Contoh yang lain adalah Chara yang hidup pada habitat air tawar dengan seluruh tuuh terendam air. Chara mempunyai batang dan cabang yang beruas-ruas, pada cabang akan terbentuk oogonium (alat kelamin betina) dan antheredium (alat kelamin jantan). Reproduksi generatif dengan membentuk zigospora yang akan lepas dan menjadi individu baru.

2. Phaeophyta

Di pantai akan kita temukan tumbuhan laut yang memiliki semacam gelembung-gelembung udara. Tumbuhan itu berwarna cokelat dan biasanya bercabang-cabang. Tumbuhan laut ini dikelompokkan ke dalam Phaeophyta (ganggang cokelat).
Kelompok Phaeophyta memiliki tubuh berbentuk benang/lembaran. Panjanya dapat mencapai beberapa meter sehingga bentuknya menyerupai tumbuhan tingkat tinggi. Phaeophyta merupakan algae yang banyak ditemukan di daerah intertidal pantai berkarang laut tropis dan sub tropis. Pigmen dominan yang dimiliki ialah fukosantin (cokelat).
Phaeophyta ini mampu menghasilkan asam alginat yang sangat penting untuk bahan industri, seperti salep dan es krim. Phaeophyta berkembang biak secara vegetatif dengan membentuk zoospora berflagel. Phaeophyta juga berkembangbiak secara generatif dengan membentuk reseptakulum, yaitu organ yang berisi alat perkembangbiakan pada ujung lembaran yang fertil (subur). Pada reseptekulum terdapat konseptakulum yang menghasilkan sel telur dan spermatozoid. Contohnya Phaeophyta, antara lain Macrocystis, Laminaria, Turbinaria, Sargassum, dan Fucus vesicolosus.

3. Chrysophyta

Tumbuhan laut yang memiliki warna kuning keemasan terolong dalam Chrysophyta (ganggang keemasan). Adapun ciri-ciri Chrysophyta, antara lain bersel tunggal atau bersel banyak, memiliki klorofil dan pigmen dominan karoten (keemasan). Habitatnya di perairan tawar, perairan laut, perairan payau dan tanah yang basah atau lembab.
Ganggang keemasan ada yang bersel satu dan ada yang berbentuk filamen. Chrysophyta yang bersel satu, contohnya Ohromonas dengan iri-ciri tubuh menyerupai bola dan memiliki kloroplas berbentuk lembaran melengkung berwarna kekuningan. Selain itu, juga memiliki inti, vakuola, stigma, serta memiliki 2 flagel tidak sama panjang. Ochromonas berkembangbiak dengan membelah diri.
Navicula adalah contoh lain Chrysophyta bersel satu. Naiula ini lebih dikenal sebagai ganggang kersik (Diatomea). Habitatnya di air tawar, air laut dan air payau sebagai plankton. Tubuhnya terdiri atas epiteka (bagian tutup) dan hipoteka (bagian kotak). Naviula yang mati akan mengendap di dasar tanah menjadi tanah diatomea. Tanah ini dapat di manfaatkan sebagai bahan penggosok, isolator, bahan pembalut dinamit, dan pembuat saringan. Diatomae dapat berkembang biak secara aseksual dengan cara membelah diri atau secara seksual dengan cara isogami.
Chrysophyta bersel banyak yang berbentuk benang, contohnya Vaucheria. Tubuhnya berbentuk benang, bercabang dan tidak bersekat. Vaucheria berkembang biak secara vegetatif dengan zoospora berflagel, sedangkan secara generatif dengan pertemuan antara oogonium dan spermatozoid.

4. Rhodophyta

Rhodophyta (ganggang merah) mempunyai ciri-ciri tubuh bersel banyak menyerupai benang/lembaran. Rhodophyta memiliki pigmen dominan fikoeritrin (merah). Rhodophyta sebagian besar hidup di perairan laut dengan substrat dasar berbatu, mulai dari daerah intertidal sampai dengan perairan laut yang lebih dalam (zona fotik). Rhodophyta berkembang biak secara generatif dengan spermatium (tidak berflagel) dan sel telur. Ganggang yang termasuk Rhodophyta adalah Eucheuma spinosum. Ganggang ini biasa dimanfaatkan untuk membuat agar-agar. Contoh lainnya adalah Gellidium dan Gracillaria yang juga di gunakan untuk membuat agar-agar. Contoh yang lain adalah Palmaria, Bossiella, dan Polysiphonia.

5. Euglenophyta

Euglenophyta merupakan kelompok mahluk hidup antara hewan dan tumbuhan dengan ciri mempunyai kloroplas untuk fotosintesis dan alat gerak berupa bulu cambuk. Contoh kelompok ini adalah Euglena viridis, Euglena pisciformis (berbentuk gelendong), Euglena spirogyra (berbentuk besar dan tidak begitu aktif), dan Euglena sanguinea (memiliki hematokrom).
Euglena viridis (Gambar 6. 5) merupakan ganggang bersel satu, bentuk panjang, runcing pada bagian anterior, dan tumpul pada bagian posterior. Di bagian anterior terdapat bagian yang melekkuk pada bagian dalam disebut sitostoma (mulut) dan dibagian dasarnya terdapat kerongkongan. Dekat akhir kerongkongan terdapat stigma (bintik mata merah) yang banyak mengandung hematokrom yang lebih peka terhadap sinar. Nukleus berada dekat pertengahan tubuh dan memiliki vakuola kontraktil.
Hasil fotosintesis berupa paramilon yang disimpan dalam pirenoid. Ganggang ini juga dapat hidup saprofit dengan mengabsorpsi zat-zat tertentu dari material organik yang larut dalam air melalui seluruh permukaan tubuhnya. Dalam masa istirahat Euglena memiliki elastisitas. Benang di bagian anterior Euglena disebut flagelum, berupa tonjolan elastis yang dilapisi oleh suatu lapisan protoplasma. Hewan ini melakukan reproduksi dengan membelah diri secara longitudinal, diawali dengan pembelahan nukleus dan diikuti pembelahan seluruh tubuh.

6. Phyrophyta

Kelompok Phyrophyta (ganggang api) merupakan makhluk hidup autotrof uniseluler dengan 1 flagel dan dapat bergerak aktif. Dinding sel tersebut dari selulosa yang bersambungan rapat serta mengandung plastida yang mengandung klorofil dan figmen cokelat kekuning-kuningan (xantofil dan karoten). Biasanya, tubuh diselubungi kutikula yang tebal dan memiliki kromatofor.
Phyrophyta berkembang biak dengan membelah diri dan menghasilkan dua individu baru (pembelahan biner). Habitat Phyrophyta di perairan laut, perairan payau, dan perairan tawar. Di perairan tawar Phyrophyta banyak ditemukan di danau-danau di Pulau Jawa, Sumatra, dan Bali. Beberapa generasi yang banyak ditemukan di perairan tawar antara lain adalah Parididium, Gymnodinium, dan Ceratium. Bebrapa spesies dari filum ini menghasilkan flouresens (mampu memancarkan cahaya pada malam hari). Spesies-spesies tersebut antara lain adalah Nocticulum scintillan dan N. vermilarris.

C. Myxomycophyta (kapang lendir)

Kapang lendir memiliki siklus hidup unik yang membedakannya dari protozoa, ganggang, dan fungi (cendawan). Kapang lendir merupakan makhluk hidup eukariotik heterotrof yang multiselular (bersel banyak) atau multinukleus (berinti banyak). Pada kapang lendir, terdapat sangat sedikit diferensiasi jaringan.
Dinamakan kapang lendir karena memiliki penampakan yang mengkilap, basah, bertekstur seperti gelatin, dan terlihat lebih mirip kapang daripada makhluk hidup lainnya. Tubuh kapang lendir ada yang berwarna putih, tetapi sebagian besar berwarna kuning atau merah. Dalam ekosistem, kapang lendir berperan sebagai dekomposer. Tanah lembab, kayu lapuk, merupakan habitat kapang lendir.
Dalam daur hidupnya, kapang lendir mengalami dua tahap, yaitu tahap makan yang bergerak dan tahap reproduksi yang menetap. Pada saat berproduksi jamur lendir membentuk badan buah, yaitu struktur pembawa spora. Pada tahap makan mereka berbentuk seperti Amoeba. Menurut sistematik dari B. Kendrick, kapang lendir dibagi menjadi 4 filum, yaitu Dictyostelida, Myxostelida, Abyrinthulida, dan Dictyostelida. Hanya dua filum yang berperan pada manusia yaitu Dictyostelida dan Myxostelida. 

1. Dictyostelida

Dictyostelida (dahulu disebut Acrasiamycota) ialah kapang lendir seluler. Protista ini merupakan bentuk peralihan antara bentuk Amoeba dan badan buah penghasil spora. Kebanyakan hidup di air tawar, tanah lembab, atau pada bagian tanaman-tanaman yang lapuk. Jika ada makanan, mereka akan menyatu membentuk struktur pseudoplasmodium (plasmodium palsu). Dinamakan demikian, karena struktur tersebut tersusun atas sel-sel yang berkumpul yang menyerupai siput tanpa cangkang. Sel-sel tersebut bergerak sebagai satu kesatuan, tetapi setiap sel merupakan struktur yang berdiri sendiri. Sering kali pseudoplasmodium menetap dan membentuk badan buah yang berisi spora haploid. Jika badan buah tersebut pecah, angin akan menerbangkan spora-spora yang ada didalamnya. Tiap spora akan berkembang menjadi satu sel amoeboid. Contoh spesies ini ialah Dyctiostelium.

2. Myxostelida

Myxostelida (dahulu disebut Myxomycota). Berbeda halnya dengan Dictyostelida yang memiliki pseudoplasmodium, Myxostelida telah memiliki plasmodium yang sebenarnya. Pada Myxostelida, plasmodium memiliki bermacam-macam warna dan bentuk yang berbeda pada tiap tahap kehidupannya. Saat makan, Myxostelida membentuk suatu massa sitoplasma yang disebut plasmodium. Tiap plasmodium memiliki banyak inti, dan terdiri atas ribuan sel. Plasmodium menyerap diatas tanah, batu-batuan atau kayu yang membusuk, memakan bakteri atau mikroorganisme lainnya dengan cara fagositosis. Jika makanan atau air tidak mencukupi, plasmodium bergerak kepermukaan yang terbuka dan mulai berproduksi. Plasmodium membentuk tubuh buah bertangkai di sebut sporangium yang berisi spora-spora haploid. Spora-apora tersebut sangat tahan terhadap kondisi yang buruk. Dalam kondisi yang sesuai, spora akan pecah dan menghasilkan sel-sel tidak mengalami sitokinesis sehingga berbentuk sitoplasma berinti banyak (plasmodium). Contoh makhluk hidup spesies ini ialah Physarum polycephalum.

DAFTAR PUSTAKA

  • Biologi Pertanian Jilid 2 untuk SMK /oleh Amelia Zuliyanti Siregar, Utt Widyastuti Suharsono, Hilda Akmal, Hadisunarso, Sulistijorini, Nampiah Sukarno, Anja Merdiyani, Tri Heru W., Raden Roro Dyah Perwitasari Jakarta : Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan, Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah, Departemen Pendidikan Nasional, 2008.